Iklan Billboard 970x250

Apa itu Android dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Apa itu Android dan Bagaimana Cara Kerjanya?

                                       Apa itu Android dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Android adalah, komputer tablet atau slate, yang memungkinkan layar sentuh dan bebas keyboard. Munculnya perangkat seluler seperti iPhone, Android, iPad dan telepon pintar telah menciptakan atribut kenyamanan, skalabilitas, dan kemampuan beradaptasi dalam aplikasi perangkat ini. Ketika orang mencari perangkat yang mudah dibawa-bawa dan yang dapat menawarkan banyak fungsi, jelas bahwa produsen smartphone dan tablet Android harus mencari inovasi yang lebih besar untuk menawarkan produk yang memenuhi harapan konsumen.

Saat merancang tablet, produsen harus fokus pada pengalaman pengguna. Secara definisi, Android adalah tablet portabel, yang pada awalnya dirancang dengan sistem operasi berbasis Linux. Android Inc. diakuisisi oleh Google pada tahun 2005 dalam suatu langkah yang dipandang sebagai minat Google untuk merayap dalam teknologi dan bisnis seluler.

Perangkat Android berjalan pada sistem operasi open source dan ini berarti dapat diakses oleh publik. Ini adalah salah satu fitur yang bermanfaat dari perangkat karena banyak orang dapat menikmati fitur-fiturnya melalui sistem operasi open source. Tujuan Google menyediakan kode untuk sistem operasi Android untuk pengguna dan produsen mungkin lebih dari sekadar aplikasinya.

Dapat dikatakan bahwa Google mungkin tidak berada pada posisi yang sangat baik dalam desain dan pembuatan perangkat ini dan ini berarti bahwa ia dapat mencari cara di mana fitur desain dapat dieksplorasi oleh perusahaan profesional yang telah banyak berinvestasi dalam desain dan pembuatan tablet .

Ini bisa menjadi cara menawarkan kesempatan kepada produsen yang dapat meningkatkan fitur Android dengan bekerja pada kemajuan OS dan tidak datang dengan sistem mereka sendiri, yang bisa berarti mulai dari awal. Dan karena sistem operasi Android adalah open source, itu berarti bahwa produsen dapat fokus menyalurkan sumber daya mereka pada peralatan atau perangkat keras dan tidak berkonsentrasi pada perangkat lunak.

Beberapa produsen telah mengambil sistem operasi Android dan memodifikasinya agar sesuai dengan antarmuka pengguna milik mereka sendiri. Meskipun beberapa tablet Android dibangun dengan fitur konektivitas internet 3G dan 4G, sebagian besar dirancang untuk berjalan pada jaringan Wi-Fi konvensional. Selain itu, tampaknya Google juga menyediakan bantuan teknis kepada produsen sehingga mereka dapat memasukkan sistem operasi dan aplikasi di perangkat mereka dan ini merupakan langkah yang ditujukan untuk meningkatkan penggunaan dan popularitas OS ini.

Selain itu, sistem operasi Android adalah salah satu aplikasi perangkat lunak terbesar dan berkembang. Diperkirakan ada lebih dari 550.000 ponsel Android baru, yang sedang diaktifkan setiap hari dan ini menjadikannya salah satu ponsel dengan pertumbuhan tercepat di pasar. Saat ini, pengguna ponsel Android telah tumbuh lebih dari 130 juta dan ini diperkirakan akan terus meningkat di masa depan.

Karena Google mengontrol konten iklan pada perangkat yang menggunakan sistem operasi Android, ini bisa menjadi alasan lain mengapa Google mempromosikan akses gratis ke OS-nya dengan sebagian pendapatan yang diperoleh oleh Google dibagi dengan produsen dan operator seluler.
Baca Juga :
SHARE
BERLANGGANAN UNTUK MENDAPATKAN PEMBARUAN

------Related Posts------

Iklan Tengah Post